Mutiara Tauhid Renungan #94
KETIKA KUASA-NYA DIABAIKAN

Bila kita sakit maka kita pun bergegas ke dokter.
Mengapa?
Apakah supaya sembuh,
ataukah semata-mata melakukan ibadah yang bernama ikhtiar?


Bila kita sadar kesembuhan sepenuhnya ada di tangan Allah bukannya di tangan dokter, niscaya akan terasa kesembuhan itu hanyalah merupakan dampak saja sedangkan tujuan utamanya adalah ibadah.

“KETIKA DAMPAK DIJADIKAN TUJUAN, KETIKA ITU KUASA ALLAH DIABAIKAN,” begitu kata ahli hikmah.





Gambar:www.pixabay.com




12 komentar:

  1. Iya pak..betul kerasa bgt saat dampak dijadikan tujuan benar kuasa Allah diabaikan..yang ada malah tambah stress manakala keinginan sembuh/ punya anak tidak terwujud.. namun saat berobat semata karena ikhtiar menjalankan perintah Allah..rasanya jadi lain.. tidak sembuh bahkan tidak berhasil hamil kok "so what gitu loh".. its oke..yang penting aku sudah menyenangkan Allah.. Sesuatu banget pak kesadaran akan tujuan penciptaan aku.. ngefek banget ke segala aspek dalam hidup ini..kalaulah ga sembuh dikatakan masalah.. masalah tetap ada tapi bukan masalah lagi tuh beneeeerrr bangeeet... Hebat bgt ajaran Allah semuanya untuk DBAS aku.. Alhamdulillah..❤❤❤

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang yg namanya kebalik, apalagi kebaliknya itu sebaliknya, pasti kacauuu deh ...

      Hapus
  2. Sering banget dulu aku mengabaikan Kuasa Allah, sering mendikte juga, kl sakit doanya minta sembuh, kl kedokter tujuan ingin sembuh.
    Kerja tujuan nya ngarep dapat gaji/rezeki...
    Sebelum kenal tafakur semua dilakukan pake akal, hati cuma buat galau, sedih, kecewa doang... Duh... Banyak bener kejelekan aku yg naik ke Allah... Malu sama Allah ...

    Alhamdulillah setelah bertafakur, dah mulai bisa mengenal diri dan mengenal Allah.. aku udah mulai punya kesadaran kalau Allah dan aku punya tugas masing2... Aku ikhtiar , Allah hasil..

    Ternyata enak ngejalaninnya... Aku ga mikirin lagi tuh hasilnya.. yg penting aku ikhtiar maksimal.
    Aku punya penyakit jantung Pak... Sebelum Tafakur pikiran selalu kemana-mana, panjang angan2, takut ini, takut itu, semua takut.. hati yg ada cemas terus, ga tenang mikirin penyakit harus gimana nieh supaya sembuh...
    Alhamdulillah ketika aku sdh bertafakur semua terang, jiwa ini ga galau mikirin penyakit, aku ikhtiar maksimal, hasil nya terserah Allah.
    Sekarang aku dah punya TUJUAN yg jelas DBAS, jadi bukan dampaknya lagi yg jadi tujuan.. udah sadar kl aku diciptakan semata-mata utk mengabdi. Berproses terus supaya TUJUAN ga lepas..

    Ketika aku ikhlas mau diatur oleh ALLAH , aku sadar bahwa itulah bentuk pengabdian aku kepada NYA. Karena Jiwa adalah milik ALLAH.

    Alhamdulillah... Terima kasih ya Pak ... Metode Tafakur yg Bpk create benar2 Dahsyat buat aku... bisa membuka qolbu aku yg dulu ketutup. Sekarang qolbu ini perlahan-lahan jadi mulai "pintar", walau kadang masih lemot.

    Salam DBAS Sahabat Jiwa
    Never Stop Tafakur

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo udah kenal tujuan, akan gampang merasakan kebalik atau ngga
      aalhamdulillah...

      Hapus
  3. Assalamualaikum bapak, dulu memang klo sakit aku ingin sembuh.. krn belum bisa memisahkan mana raga mana jiwa.dan taunya , sakit adalah sebab akibat. setelah aku tafakur..raga dan jiwa trnyt berbeda..raga adalah yg akan mati rusak dan hancur. Namun kalau jiwa..yang akan hidup dialam keabadian. Jd sakit raga yg aku rasakan sekarang adalah bukti tanda cinta Allah kpdku, sakit adalah cara Allah mengampuni dosa2ku.. knp aku galau dan khawatir..sedang dicintai Allah knp aku abaikan.. malah ingin sembuh. jd sakit fisik tidak menghalangi "Aku-Kalbuku" untuk DBAS. justru yg aku khawatirkan jika jiwaku yg sakit...aku tidak akan sampai kpd Tujuanku DBAS. Dibalik kejadian apapun, nyaman atau tidak nyaman.. semuanya ada celah untuk membuatNya tersenyum..sehingga bukan dampak lg yg mnjd tujuan. tugas aku hanya ikhtiar dan neverstop tafakur...sedangkan hasil hanya milik Allah.. salam DBAS ❤

    BalasHapus
    Balasan
    1. setelah tahu tujuan, akan banyak sekali terbuka kebenaran
      salah satunya adalah tak mencari dampak lagi ...

      Hapus
  4. Iya ya...., hidup ini kan ibadah, sudah semestinyalah segala langkahku ibadah, termasuk kalo ke dokter bantu aku ya Allah.....

    BalasHapus
  5. KERJA = IBADAH=PAHALA

    Terjadi juga fakta yang paling ku khawatirkan pada hari ini . Data pekerjaan di comp dari bulan Juni hilang tak berbekas. Kalo ingin merasakan galau dan paniknya aku , permisalannya seperti ini ..........Bila disuruh milih , lebih baik kehilangan anak dari pada data pekerjaan.

    Upaya saya sudah optimal ......program original.....selalu backup.......ditangani oleh ahlinya (sewa orang IT).......pake notebook yang bukan abal2....... Tapi kalo Allah sudah berkehendak tidak ada yang mampu menghalangiNya. AKU memang hanya bisa IKHTIAR.......ALLAH menentukan HASIL

    IKHTIAR ADALAH KARYAKU UNTUK DIPERSEMBAHKAN PADA ALLAH
    IKTIARKU BUKAN UPAYA UNTUK MENDAPATKAN HASIL YANG OPTIMAL

    Ikhtiar dalam bekerja adalah karya yang aku persembahkan kepada Allah semata bukan ke hasil ,sehingga berjiwa ibadah........ bukankah yang namanya Ibadah rewardnya pahala? Kalo sudah mendapatkan pahala .......mau mendapatkan apalagi ??? .Apa ada yang lebih puncak dari ini ????? Dengan data yang hilang ini diberikan lagi kesempatan olehNya untuk ikhtiar yang lebih optimal lagi.
    Alhamdullilah....Terimakasih ya Allah hilang sudah galau dan panik ini.hidup DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. galau dan panik itu kan krn masuk ruangan gelap
      kalo saklar lampu ruangannya dihidupkan, jadi senyum deh ...
      alhamdulillah ..

      Hapus
  6. Memang ya selama aku belom kenal diri bahwa AKU adalah JIWA bukan jasad,yang diterjunkan kedunia HANYA untuk BERIBADAH,maka saat sakit menyapa yang aku sibukkan bagaimana raga ini sembuh sehat seperti semula, tapi setelah SADAR bahwa AKU adalah JIWA, maka saat sakit menyapa itu terasa bahwa sakit itu adalah adzannya agar AKU JIWA ini melakukan perintah ikhtiar berobat dengan cara yang benar, karena ikhtiar itulah ibadah...

    Alhamdulillah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang sangat perlu revolusi mental
      sakit itu yg penting bukan sembuhnya,
      tapi yg penting jangan sampai DBAS terampas

      Hapus