Mutiara Tauhid Renungan #98
SEMBILU


Kalbu yang sering digunakan untuk bertafakur tak ubahnya bagaikan sembilu.
Ia tajam untuk menangkap hikmah.

Kalbu yang lalai digunakan untuk bertafakur tak ubahnya bagaikan telur busuk.
Ia tajam untuk memfitnah, menghujat, ataupun menabur berita busuk.

BERTAFAKUR SEJENAK LEBIH BAIK DARIPADA IBADAH SATU TAHUN







Gambar:www.photobucket.com

16 komentar:

  1. Assalamualaikum bapak, setuju banget..tanpa tafakur dan tanpa memiliki banyak kemampuan kalbu..hidup ini pasti gelap..dan tidak akan mampu , serta gagal dalam menghadapi ujian2NYA. Dengan neverstop tafakur..kalbu akan semakin banyak keyakinan Ilahiyah..sehingga tidak ada lagi rasa utk melakukan perbuatan tercela ..dan mampu menangkap hikmah pada setiap kejadian.. karena tafakur adalah alat utk mengasah kalbuku agar putih bersih dan mengkilap.. sehingga mampu menghantarkan aku kepada Tujuan DBAS ku..ibarat pisau yg tumpul..semakin sering diasah..semakin tajam..begitu juga tafakur.. mampu menebas penyakit hati..( memfitnah,menghujat,kibr,bahkan menabur berita busuk) nauzubillahiminzalik.. aku mau taat ya Allah... neverstop tafakur adalah solusiku..salam DBAS ❤

    BalasHapus
    Balasan
    1. beneer bangeet ....
      masalah tak dapat diselesaikan tanpa kemampuan

      Hapus
  2. Iya ya....pantesan aku kesulitan melihat hikmah, yang kelihatan selalu aja faktanya.Ternyata kalbuku belum seperti sembilu

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalbu yg ngga tajem, ibarat mata yg rabun

      Hapus
  3. Jadi, orang yang gemar menghujat itu lantaran hatinya udah busuk bahkan udah bernanah ya pak....

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kalo itu saya ngga tahu ...,
      tapi yg jelas sih orang yg gemar menghujat itu lantaran kurangnya dia ber- tafakur aja …

      Hapus
  4. Bersyukur dan Terima kasih kepada Allah yg telah membimbing aku utk kembali masuk dalam koridorNYA.
    Terima kasih kepada Mutiara Tauhid yg telah membantu aku membuka jiwa ini menjadi lebih terang dalam menemukan TUJUAN.

    Terus terang Pak, Sblum bertafakur qolbu ini gelap dan kl diibaratkan pisau qolbu ini tumpul, berjalan tanpa tujuan yg jelas, ibadah hanya sbg kewajiban, ego lbh dominan. Alhamdulillah Stlah bertafakur dan berproses, qolbu ini sdh mulai terang, sdh bisa merasa-rasa, sdh mulai bisa menggeser ego, qolbu sdh mulai terasah...

    Bukan aku riya' atau takabur, tapi Tafakur buat aku sekarang sdh jadi kebutuhan, jadi prioritas utama.. karena qolbu ini butuh pencerahan, penajaman utk bisa mencapai TUJUAN aku. Kl ga Tafakur, atau aku lalai, qolbu ini rasanya kosong dan TUJUAN gampang lepas.

    Dengan Tafakur aku punya rem... Ketika aku godeg dalam menjalani setiap ujianNYA, qolbu ini sdh bisa mengingat kan... alarm nya sdh mulai bunyi, Harus kembali kedalam diri, merasakan dan memberi kesadaran-kesadaran dgn keyakinan-keyakinan ilahiyyah yg sdh terisi dlm qolbu . Dengan berproses aku belajar utk tdk tenggelam dalam fakta. Ketika UjianNYA datang aku sdh mulai bisa menyambut "tamu Agung" nya. Emang bener dan nyata bahwa disetiap ujian-ujianNYA sllu ada hikmah.

    Sekarang sebisa mungkin setiap saat bertafakur menajamkan qolbu.. jadi aku mulai bisa :
    Berperilaku selaras dgn KehendakNYA.
    MenJalani apa yg sdh ditetapkanNYA.
    Tidak Meronta, ketika UjianNYA datang .
    MeRasakan bahwa Kenyamanan dan Ketidak Nyamanan dalam Dunia ini dgn rasa yg sama.
    Karena Allah berkata... hamba yg taat adalah ketika dia hidup nyaman dia bersyukur dan ketika hidup tdk nyaman dia bersabar.
    Memang sulit banget, tapi aku sdh bisa ikhlas dgn tempaan yg Allah hidangkan. Aku ber SA 3 dgn Sahabat Jiwa, dan facilitator aku. Semakin kuat keinginan aku utk Taat, semakin deras UjianNYA.

    Alhamdulillah ya Allah.. keyakinan menentukan sikap dan benar adanya bahwa Allah tdk pernah bisa memberhentikan kasih sayangNYA. Inilah proses penajaman qolbu ku.
    Terima kasih Pak Permadi sbg Nara sumber dan Mbak Febby sbg facilitator aku.

    Salam DBAS Sahabat Jiwa
    Never Stop Tafakur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. heibat banget nih udah nyampe ke kesadaran spt ini ... alhamdulillah ...
      udah berapa lama tafakurnya?

      Hapus
    2. Aku ikut Tafakuran Mutiara Tauhid sdh 2,5 tahun Pak...

      Hapus
    3. 2,5 tahun udah nyampe kesadaran spt ini bagus banget ..
      alhamdulillah ...

      Hapus
  5. HASRAT

    Menghidupkan kalbu tentunya tidak terasa penting bagi yang sudah nyaman hidup di dunia yang ’gelap’. Bila sudah sadar Aku adalah kalbuku , kekal . Maka melalaikan kalbu karena sibuk memprioritaskan ngurus yang fana = kebodohan terbesar !.

    Bila Kalbuku pintar karena sering digunakan untuk bertafakur maka aku mudah selaras dengan kehendak Majikanku maka reward-Nya pun luar biasa kenikmatan di 3 alam . Apa ada yang lebih hebat dari ini!?..........Di dunia bahagia lalu di akherat masuk surga ....Masih belum muncul hasratnya !?.

    BILA BELUM TIMBUL HASRAT ............. seenak apapun kue dagangan kita , jangan ditawarkan ke yang sedang sakit gigi . Boro-boro dibeli dikasih gratis pun kita akan dikemplang.
    #talktomyself. hidup DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener bangeet...
      juga BILA BELUM TIMBUL HASRAT, kalaupun belajar agama bukan malahan jadi semakin taat padaNya tapi semakin pandai mencari pembenaran diri dg dalil2 agama

      Hapus
  6. Oo... jd dia selalu berhasil melihat yg indahnya y pak, dalamnya.... Tp yg lalai, dia hanya mendapatkan jeleknya saja. .. luarnya... Krn yg sering bertafakur, dia selalu bisa mengorek dan mengikis kulit luarnya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. persisnya bukan mengorek dan mengikis kulit luarnya,
      tapi berlangsung secara wajar saja, langsung keliatan gitu ....

      Hapus
  7. Kalbu peka karena seringnya digunakan..
    Kalbu jongkok krn tidak pernah di asah..jadi tumpul..
    Kalau tumpul otomatis gak akan bisa digunakan sesuai dengan tujuan penciptaan..

    Mau kalbu setajam sembilu tp tidak pernah diasah ?
    Yaahh.. Sampai kiamat juga gak akan keluar kemampuan2nya..

    Dengan TAFAKUR..Membuat si kalbu tidak hanya peka tetapi cerdas..jadi bisa melihat wajar & menguntungkan..

    BalasHapus