Mutiara Tauhid Renungan #118
MENINGGALKAN YANG MESTI DITINGGALKAN

Manusia adalah makhluk yang berkemampuan terbatas.
Dengan keterbatasan ini manusia berpikir, menghasilkan sesuatu yang diklaimnya sebagai kebenaran.

Saatnya menyadari …, kebenaran yang dihasilkan oleh sesuatu yang memiliki keterbatasan hanyalah dugaan semata. Bagaimanapun kebenaran mutlak hanya dapat dikeluarkan oleh yang Maha Sempurna, yaitu Allah SWT.


Karena itulah bila muncul pikiran yang berbeda dengan Alqur’an, janganlah ragu sedikitpun untuk segera meninggalkannya.

KERUSAKAN MANUSIA TERJADI MANAKALA IA MENGGANTI PERSEPSI QUR’ANI DENGAN PERSEPSI KARYA MANUSIA






Gambar:www.shutterstock.com


20 komentar:

  1. Iya.. berasa banget kl waktu itu Sikap ku berseberangan dengan isi Al-Qur'an.. dulu buat aku marah tuh wajar, marah tuh manusiawi.. Anak ga sesuai dgn Aturan, aku marah, Anak ga nurut marah... Sabar itu ada batasnya.. menolong orang itu atas dasar kasian... Duuh banyak banget deh perilaku aku yg ternyata ga sesuai dgn Al-Qur'an. Kl ingat itu rasanya merinding.

    Stlah aku ikut Tafakur baru akal dan Kalbu ini terbuka... Ternyata yg selama ini aku lakukan itu sdh menyimpang jauh dari keinginan Allah..
    Ternyata selama ini aku belajar agama cuma buat sekedar Tau aja . .. Kalbu ini ga tercerahkan.
    Sekarang saat nya berubah, sekarang saatnya meninggalkan kebenaran2 yg berdasarkan
    "katanya, katanya, katanya" mumpung Masih ada waktu, mumpung msh dikasih kesempatan... merubah paradigma, merubah cara pandang aku tentang siapa aku, siapa Allah ku, bagaimana aku seharusnya menjalani hidup. Hidup harus selaras dgn tujuan Allah menciptakan aku.

    Alhamdulillah... Setelah ikut Tafakur semua jadi terang, Kalbu ini tercerahkan... Dengan berproses aku bisa mengenal diri ku, bisa mengenal Allah ku. Aku sdh memilih Jalan ku. Sekarang aku sdh punya TUJUAN. Disisa umur ini Aku ingin menjalani hidup selaras dgn KehendakNYA
    Aku ingin Taat, Aku ingin hidup Bahagia didunia Dan kelak tempat yg ingin aku capai adalah SURGA.

    Sekarang berproses terus... Mengisi Kalbu ini dgn keyakinan-keyakinan ilahiyyah. Berproses mengolah potensi kalbu utk punya kemampuan Meyakini semua janji-janjiNYA. Berproses mengikuti Aturan Main NYA. Berupaya Mengganti media Kalbu dari keyakinan-keyakinan yg Non Qura'ni dgn yg Qur'ani.
    Aku berproses memoles Kalbu utk memiliki kemampuan, kemampuan utk mengabdi. Dan satu2nya alat pemoles Kalbu adalah dgn Tafakur.
    Sekarang aku sllu Pegang TUJUAN, sllu kedalam diri, ikut Aturan Main NYA, Dan berupaya utk bisa menghanyutkan diri dlm ketetapanNYA. Walaupun aku sadar masih banyak hasutan, Masih godeg, Tapi itu bagian dari proses utk membuat Jiwa ini mengkilat.
    Karena Allah Cinta proses, sekarang Jiwa ku sedang berproses menebalkan dan mengentalkan keyakinan dari Ilmul Yaqin, ke Ainul Yaqin dan menuju Haqqul Yaqin.... (Bukan kePDan)

    Bertafakur sejenak, lebih baik daripada ibadah satu tahun. MasyaAllah...

    Salam DBAS Sahabat Jiwa
    Never Stop Tafakur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Persepsi salah bukan saja akan membuat langkah kita jadi keliru, tapi juga menghalangi melihat kebenaran yg sejati ..
      --> .. persepsi melahirkan peristiwa, peristiwa melahirkan persepsi ...

      Hapus
    2. persepsi melahirkan peristiwa, peristiwa melahirkan persepsi ...
      Dahsyat banget... Harus ditafakuri nieh, biar ga salah persepsi.
      Terima kasih Pak...

      Hapus
  2. HARGA MATI

    Supaya menjadi basah …….gampang kok , guyur saja sama air.

    Supaya menjadi panas …….gampang kok, bakar saja sama api

    Supaya aku gak rusak …… ..gampang kok , ganti saja persepsi dengan Qur’ani

    Rupanya aku sudah melakukan kesalahan FATAL (tertipu ) , bela-belain pake persepsi karya manusia yang jelas-jelas bisa salah, karena manusia itu punya keterbatasan . Pantes hatiku selalu error ,stress,sedih ,kecewa ,khawatir,sebel, galau dan marah …………salah pegang pedoman hidup rupanya . Jika pilihanya sudah bulat pemburu kebahagiaan, AQ sebagai sudut pandang satu-satunya dalam hidup ini adalah PAS !

    Bukan hanya NKRI harga mati……………….AQ LEBIH HARGA MATI. hidup DBAS.

    BalasHapus
    Balasan
    1. heibat ...
      Bukan hanya NKRI harga mati……………….AQ LEBIH HARGA MATI !!!

      Hapus
  3. Iya ya..., kalo aku berpegang pada apa kata orang sebenarnya aku hanya berpegang pada dugaan semata bukannya pada kebenaran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada2 aja ya .. yg aslinya kan ada kenapa lagi pegangan pada dugaan sih ..?

      Hapus
  4. Selama AQ hanya sebatas dibaca doang tanpa peduli apa maknanya, gimana bisa tahu mana yang dugaan dan mana yang asli

    BalasHapus
  5. Ada yang berpendapat bahwa manusia adalah percikan tubuh Tuhan , karena itu bila kita ingin kembali lagi pada asal kita maka kita harus bersih.Bagaimana pandangan Bapak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ini dia salah satu yg dimaksud dg dugaan semata … banyak lagi yg senada, ada juga yg bilang manusia asalnya dari monyet lah …
      Ada juga yg mengatakan karena Tuhan itu Maha Suci, maka sebelum kita “bersih” jangan sholat dulu, krn kalo masih “kotor” menghadap yg Maha Suci pastilah akan diusir!

      Hapus
  6. assalamualaikum bapak, manusia memiliki kemampuan terbatas , bener banget..buktinya perilaku yg non qurani saja msh dianggap manusiawi..padhal sdh jelas AQ sebagai pedoman hidup..tapi tidak dipakainya sungguh2..jelas saja rusak perilakunya..krn tdk memakai petunjuk yg benar/AQ.. positive thinking, sabar ada batasnya, kasian..dll dengan mudahnya dilontarkan..padhal sdh jelas semua itu non qurani yg tidak ada Allahnya..Astaghfirullohalaziim. ternyata rasa itu aku jalankan berpuluh puluh tahun tanpa aku menyadarinya. Begitu kalbuku aku sekolahkan di MT, kesadaran2 yg qurani aku dapatkan melalui tafakur dan keyakinan2 ilahiyah aku dapati..dengan kesadaran2 itu aku mampu merubah paradigma non islami mnjadi Islami.. rugi banget aku, ibadah2 aku yg selama ini non qurani jd sia2 dan gak kepake. ...Alhamdulillah aku msh diberi kesempatan hidup..jd aku msh bisa merubah paradigma non islami mnjd islami. tidak ada kata terlambat untuk berproses selaras dgn kehendakNya.. melalui pedomanNya..Alhamdulillah..melalui tafakur, setiap kegiatan aku mampu menyertai Allah melalui buku petunjukNya . Semoga ikhtiar aku pada Tujuanku mampu membangun kesadaran2 yg lebih banyak lagi dalam berproses menuju DBAS. Yg pasti Neverstop tafakur, menentukan arah yg benar, fokus dan konsisten..aku akan dapatkan lbh banyak lagi dalam mengentalkan keyakinan2 ilahiyah. salam DBAS ❤

    BalasHapus
    Balasan
    1. semakin banyak dan semakin kental Keyakinan Ilahiyyah yg tertanam di kalbu, semakin sering kita 'tertawa' mencela diri ...

      Hapus
  7. Kalo saya sih gak peduli amat dugaan atau kebenaran , yang penting berlaku baik aja pastilah nanti masuk surga masa sih tuhan akan memasukan ke neraka orang yang selalu berbuat baik...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Olala ...
      Kalo orang atheis ada yg baik ngga?
      Pastilah ada kan …
      Kalo orang atheis ada yg di surga ngga?
      Pastilah ngga kan … ( ini kebenaran, bukan dugaan lho .. )

      Hapus
  8. Kebenaran... ini kusadari bisa menjadi sumber keangkuhanku... ketika aku merasa benar atas suatu kejadian... aku sebenarnya hanya berfokus pada kebenaran versi filosofiku, sedangkan orang lain juga pasti dengan versinya... entah mana yang benar, yang jelas kebenaran macam begini tidak pernah ada ujungnya... yang ada debat kusir dan masing-masing merasa paling benar... dan yang jelas tidak bikin tenang... tidak bikin tentram... tidak bikin bahagia... karena ego tidak akan pernah merasa puas... jadi kenapa yah mesti ngotot?

    Namun untungnya disetiap kejadian selalu ada kebenaran sejati... pesan dan maksud Allah yang disampaikan lewat fakta yang diijinkan-Nya untuk dihidangkan kepadaku.
    Rugi sekali jika justru hidangan lezat ini malah terlewat... padahal hidangan ini yang bisa buat kalbu menjadi kenyang... Dan hanya kalbu yang kenyang yang mampu berterima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dg berpegang pada kebenaran kita dapat menjadi sebaik2 manusia, yaitu yg paling takwa. Nah, semoga terasa kebenaran versi filosofiku itu membuat aku semakin takwa apa ngga ... Kan malu2in ya kalo kita ngotot mengedepankan suatu kebenaran yg sebenarnya ngga ngaruh pada ketakwaan kita

      Hapus
  9. "Puzzle Alqur'an"

    DIA Dzat Yang Maha Sempurna..sudah buat Alqur'an sbg satu2nya kebenaran hakiki.
    DIA buat kumpulan "puzzle Alqur'an" utk aku rajut shg Tujuan Puncak manusia bisa kuraih.
    Tapi aku ini manusia yg tidak pernah puas dgn "Puzzle Alqur'an" yg sudah dibuat Sang Maha Sempurna.., aku ambil juga puzzle lain hasil dugaan2ku semata / buatan manusia lainnya.
    aku ini mahluk yg sangat terbatas kemampuannya.. tidak cukupkah bukti2 saat aku tenggelam dalam kelogisan, hanyut dalam perasaaan hati nurani, saat aku ikuti kebenaran budaya dan lingkungan, betapa jauhnya jiwa dari Rahmat-Nya.. , masihkah aku mau mempertahankannya..?

    kembali pada Tujuan.. , kekuatan Tujuan yg menyetir pilihan puzzle kebenaran mana yg aku butuhkan..
    saat Tujuan selalu dipegang, jadi "mikir" dulu.., walaupun ada hasutan2 dulu di awal..tapi hati merasa...hanya ingin memilih "puzzle Alqur'an" lagi..kembali ke "puzzle Alqur'an" lagi..
    Gak bisa dgn yg lain.. hanya dgn kumpulan "puzzle alqur'an" maka tujuanku bisa kuraih
    Salah memilih puzzle kebenaran, siap2lah dgn kebingungan ( terombang ambing ), salah langkah dan sulitnya hati menangkap kebenaran2-Nya.., jauh dari Rahmat-Nya.., bgmn nasib jiwa..???
    Terima kasih SA3 renungannya Bapak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo menurut saya sih, kenapa orang masih ada juga yg suka mengambil kebenaran buatan manusia bukan krn dia tidak puas dg Alqur'an, tetapi boleh jadi karena dia belum menyadari untuk apa Allah membuatkan AQ utk kita

      Hapus
  10. Terima kasih SA3-nya Bapak..😄
    ketemu lg kekeliruan diri ini.. hmmm..iya bener banget Pak..krn aku belum menyadari utk apa Alqur'an itu dibuatkan-Nya utkku..., pantes..pantes.. mempertahankan dugaan2 semata terus..
    Neverstop tafakur, Yes We Can!

    BalasHapus