Mutiara Tauhid Renungan #112
TONG KOSONG

Apa bedanya antara ilmu sekolahan dengan ilmu agama?

Ilmu sekolahan dinilai oleh guru berdasarkan banyaknya pengetahuan yang berhasil kita ketahui.

Sedangkan ilmu agama bukan dinilai oleh guru atau manusia, melainkan oleh Allah. Dan dinilai bukan dari luasnya yang kita tahu, tetapi berdasarkan keberhasilan kita dalam mempraktekkannya.

Menggelikan ya bila kita kibr lantaran merasa menguasai ilmu agama atau merasa paling benar sendiri dengan mengatakan orang lain yang tak sepaham sesat.
Padahal … ilmu agama yang tak dipraktekkan ibarat tong kosong, tak ada nilainya.




KEHEBATAN MANUSIA BUKAN DIUKUR DARI BANYAKNYA AJARAN ISLAM YANG DIA KETAHUI, MELAINKAN DARI BANYAKNYA AJARAN ISLAM YANG DIPRAKTEKKANNYA






Gambar:www.pixabay.com

19 komentar:

  1. Mohon petujuk pak...apakah selama ini praktek itu sangat sulit dilakukaan atau ilmu hanya sekedar di mulut saja...dikarenakan kemiskinan akan keyakinan illahiyah ???.....karena saya ngerasain banget pak.. begitu jiwa ini ter distract....so pasti 1000% ada keyakinan illahiyah yg masih tidur.....☺

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg sulit itu bukan prakteknya, krn praktek akan ke luar secara otomatis tanpa perlu perjuangan
      yg sulit dan perlu perjuangan sungguh2 itu adalah membenamkan janji2 Tuhan ke dalam kalbu.
      Bukankah perilaku (praktek) hanya cerminan dari isi kalbu saja?

      Hapus
  2. Jujur aku akui.. secara langsung atau tdk langsung aku pernah bahkan mungkin sering Kibr... Merasa diri lbh baik dari yg lain.
    Ngeri banget ngebayangin dan ngerasain kehidupan masa lalu aku. Astaghfirullahal'adzim....
    Setelah mengenal dan belajar Tafakur baru qolbu ini punya kesadaran siapa aku.. aku bagaikan setetes air dilautan.. ga ada apa2nya... Knp aku harus Kibr? Aku ga punya hak memakai gaun dan jubahnya Allah...

    Sekarang aku fokus dan konsisten belajar Tafakur, belajar mengenal diri, mengenal Allah dan berproses mengolah rasa utk merubah kebenaran2 yg aku dpt menjadi keyakinan. Aku butuh Taat ...
    Masih sulit banget memang... Krn msh banyak hasutan... kalau dpt ujian msh sering godeg..
    Tapi sekarang aku sdh punya TUJUAN.. dgn pegang terus TUJUAN...sllu kembali kdlm diri.. Dan berproses meyakini janji-janjiNYA. Dan ini bukan omong doang, aku ga mau seperti Tong kosong.. biarlah Allah yg menilanya. prakteknya adalah: Keyakinan menentukan Sikap

    Skarang Berproses terus utk menambah kemampuan qolbu dgn keyakinan-keyakinan ilahiyyah, berproses utk Taat pd Aturan Main Allah dan Rasul-NYA.
    Brproses utk bisa merasakan ketika aku diuji dgn nyaman dan tidak nyaman rasanya adalah sama. Memang Masih sulit, Masih godeg. Tapi aku yakin dgn ikhtiar maksimal qolbu ini mampu..

    Dan tolak ukurnya adalah : pada saat aku diuji dgn kenyamanan atau ketidak nyamanan aku bisa mengucapkan Syukur Alhamdulillahirabbil Alaamiin dengan RASA YANG SAMA.
    Ikhtiar aku sekarang berproses menambah kemampuan, dgn sllu Pegang TUJUAN, sllu kdlm diri, sllu bercermin diri, mengisi terus qolbu dgn keyakinan-keyakinan, biar qolbu aku ga "Jongkok", Dan aku ga mau jadi pecundang.

    " Apapun status diri ku, tetap aja aku ga bisa lari dari kenyataan, bhw aku berasal dari setetes air yg kotor" Jadi mengapa harus Kibr.

    Salam DBAS Sahabat Jiwa
    Never Stop Tafakur

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang bener banget, pegang TUJUAN otomatis langkah akan mengikuti ..
      Dg memegang TUJUAN, kita akan bisa merasakan belajar ilmu agamanya sudah on the track menuju tujuan itu ataukah ngga nyambung

      Hapus
  3. Alhamdulillah ketemu metodanya bagaimana belajar agama sampai bisa mempraktekan apa yg di ajarkan bukan hanya sekedar tahu...

    Di dalam diri manusia ada segumpal daging, kalau dia baik maka baik pula akhlaknya...
    Daging itu adalah HATI...

    Keyakinan menentukan sikap...

    Belajar Agama utk sampai bisa itu menggunakan HATI... merasakan..menyadari...

    Alhamdulillah Alhamdulillah...
    Tafakur metoda mengolah rasa, merubah apa yg ku tahu menjadi yakin tertanan dalam HATI...

    Makin terasa nabi yang Mulia bersabda...
    Bertafakur sejenak lebih baik dari ibadah satu tahun bahkan lebih...

    Agar ilmu agama yg kumiliki tak seperti tong kosong yg tak ada nilainya...��

    Tafakur membuat ilmu menjadi bermanfaat bagi jiwa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. belajar yg berhasil itu kata kuncinya ada dua,
      yg pertama : adanya kesungguhan
      yg kedua : adanya metoda yg baik
      dua-duanya harus dipenuhi, satu aja ngga ada hasilnya ngga bisa sukses

      Hapus
  4. Assalamu'alaikun Bapak..apa kabar..? Terima kasih Bapak..SA3-nya...
    renungan ini menampar jiwa ini... jangan sampe aku tak mengenal diri.. aku ini islam orisinil atau islam palsu?
    kalo di rasa-rasakan kembali.. kan tidak mungkin ya Allah membuat ajaran2 islam utk aku TAU
    Allah membuat AGAMA yg terdiri dari kumpulan ajaran2.. tujuannya bgmn dgn ajaran2 itu aku mampu menjalankannya shg bisa kuraih tujuan puncakku.
    benar ya Pak.. kan tidak mungkin Allah membuat ajaran2 islam seperti ini..
    Kalo kamu kena musibah, kamu harus ikhlas, sabar, udah..sekedar tau saja.

    yg semakin menyadarkanku..ketika Allah berupaya keras agar aku ke surga-Nya..dalam ujian2 itu..aku bertanya pada diri...bgmn dipintu ujian ini..seberapa mampu aku melaksanakan ajarannya..? krn kegagalanku adlh kekecewaannya.. percuma Allah ajarkan banyak hal di Alqur'an tapi kalo aku gak mampu menjalankannya..!! malu hati..jika aku masih gagal menjalankan ajaran2Nya.. sementara Allah sudah berikan ajaran2-Nya yg luarbiasa mampu membuat jiwa ini selalu indah..
    merasa-rasakan renungan ini membuat aku semakin membenahi diri.. evaluasi lg.. hari2 menjadi bahan introspeksi diri..ajaran2 mana yg aku masih TAU.
    Never stop tafakur.
    " aku akan terus belajar naik sepeda -> belajar terus..terus.. walaupun terjatuh jatuh..tapi terus belajar sampai..bisa meraih tujuan yg aku di inginkan "
    Sabda Nabi : " belajarlah dari mulai buaian hingga liang lahat "

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah ... lamo tak basuo ..
      ajaran itu bahasa lainnya adalah sesuatu yg harus dilakukan
      ketika ada adzan apa yg harus kita lakukan, ketika ada musibah apa yg harus kita lakukan, ketika dizalimi apa yg harus kita lakukan, ketika sakit apa yang harus kita lakukan, ketika ... dst.
      kalo udah diajarkan naik sepeda ngga bisa2 juga, pastilah ada yg ngga becus ... ya ngga?

      Hapus
  5. jujur agak bingung nih, ilmu sekolahan itu apaan sih maksudnya? Bukankah ilmu agama itu juga diajarkan disekolahan ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. he..he..he.. kalo bingung kata orang harus pegangan ...
      Ilmu sekolahan adalah ilmu yang diciptakan manusia ( ekonomi, fisika, matematiak, dll),
      sedangkan ilmu agama adalah ilmu yang diciptakan Tuhan

      Hapus
  6. Aku juga sama bingungnya nih.....kenapa kita harus belajar ilmu sekolahan dan ilmu agama? ribet amat sich apa gak cukup blajar ilmu sekolahan aja ? satu-satulah jalaninnya...di dunia belajar ilmu yg dibutuhin di dunia..blajar ilmu agama ya ntar di akhirat sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Olala ...
      Belajar ilmu sekolahan dominan utk mengisi akal,
      sedangkan belajar ilmu agama dominan utk mengisi kalbu
      Masih ingat kan ya, perilaku merupakan cerminan isi kalbu.
      Keliru bila menganggap agama utk akhirat. Agama adalah pedoman hidup, tentunya utk hidup saat ini. Akhirat hanyalah konsekuensi logis dari cara hidup kita di dunia. Kalo waktu hidup di dunia sesuai tuntunan agama, pastilah bahagia di akhirat nanti, 'tul ngga ...?

      Hapus
  7. Iya ya...., banyak tahu ilmu agama tapi miskin prakteknya sama aja dong ya dengan tong kosong

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti kan yg ditimbang isi tongnya, bukannya gede kecil tongnya ....

      Hapus
  8. kalo bicara belajar agama.. apa yg aku gak paham.. aku sudah banyak pahamnya.. tapi mana..mana.. prakteknya..dominan gak..? ahh..ternyata selama ini aku belum membulat juga utk menyadari... yg namanya ilmu agama itu bukan cuman utk aku TAU tapi utk bisa menjalankannya. tetapi..aku merasa sudah paling bener lg!
    Sementara.. Allah hanya akan bertanya kpdku.. bgmn cara hidupku di dunia.. mampu menjalankan semua ajaran2 agama gak..?
    mana praktek2nya belajar agama aku selama ini..?
    selama aku gak menyadari ini.., persinggahanku di dunia ini..zero!
    " Akhirat adalah tempat panen, bila di dunia nanamnya rumput jangan harap akan penen duren "

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya bener, padahal udah jelas ya sebaik2 manusia itu yg bertakwa bukan yg berilmu agama paling lengkap

      Hapus
  9. kesasar banget! bahaya banget kalo aku gak menyadarinya!
    perjalanan kalbuku ini menjadi pelajaran besar
    aku jadi semakin mengenali diri utk langkah lurusku kedepan lg..
    Ahamdulillah..
    terima kasih Bapak SA3 renungannya.. "membangunkaknku" lagi dari "tidur"..

    BalasHapus
  10. Balasan bapak

    yg sulit itu bukan prakteknya, krn praktek akan ke luar secara otomatis tanpa perlu perjuangan
    yg sulit dan perlu perjuangan sungguh2 itu adalah membenamkan janji2 Tuhan ke dalam kalbu.......dst

    Setelah ami tafakuri....ternyata kunci semuanya adalah membenamkan janji.2 Allah kedalam kalbu.....ini yg perlu extra perjuangan pak.....dan yg bisa lakukannya hanya diri sendiri melalui tafakur...banyak trm.kasih pak

    BalasHapus