Mutiara Tauhid Renungan #135
SARIMIN


Pernahkah berjumpa dengan Sarimin?
Sarimin adalah aktor utama dalam doger monyet yang dulu sering dijumpai manggung di perempatan lalu lintas.

Sarimin pandai berperan. Dari mulai naik sepeda, belanja ke pasar, sampai ke sholat.

Sholatnya sarimin pastilah sholat-sholatan. Tapi tahukah kenapa shalatnya sarimin kita vonis sholat-sholatan?
Mungkin jawabannya karena sarimin tetap saja melakukan perbuatan keji dan munkar.

Nah, bila kita telah sholat tapi masih juga melakukan pekerjaan keji dan munkar, relakah kita bila disamakan dengan sarimin?

“SESUNGGUHNYA SHALAT MENCEGAH DARI PERBUATAN KEJI DAN MUNKAR”









Gambar:www.pixabay.com



10 komentar:

  1. TURN DOWN FOR WHAT
    Lil Jon&DJ snake

    Sarimin hanya bisa sholat-sholatan , hanya bisa puasa-puasaan , hanya bisa zikir-zikiran , hanya bisa doa-doaan. Persis waktu kukecil dulu main masak-masakan , selesai masak gak bisa dimakan /dinikmati . Maklumlah oleh Allah,Sarimin gak diberi kalbu .......jadi gak bisa menikmati sholatnya, hanya sebatas gerakannya saja.

    Aku punya kalbu , Aku bukan sarimin , kenapa aku gak bisa menikmati sholatku !? kenapa aku gak bisa menikmati ajaran-ajaran agamaku ( sabar ,pasrah , ikhas ,tidak bergunjing ,tidak bohong , tidak marah dll) !? . Karena aku MENOLAK menggunakan potensi besar * ( baca yang membedakan aku dengan binatang ) diberikan oleh Allah yaitu KALBU. Kata Lil Jon ” Kenapa menolak , buat apa!?. Tau gak sih akibatnya menolak pake kalbu , AKU MANUSIA DOWN GRADE JADI SARIMIN. #talktomyself.hidup DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo down grade aja mungkin ada orang yg merasa ngga apa2 deh ...
      tapi yg jelas sarimin ngga akan pernah dijumpai di surga!

      Hapus
  2. Emangnya kemungkaran apa sih yang dilakukan oleh sarimin ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba aja lihat deh, walaupun sarimin bisa sholat tapi tetap aja ia memperlihatkan auratnya
      kalo sarimin dapet rezeki, tak mau ia berbagi
      banyak lagi deh …

      Hapus
  3. Salam bapak. Alhamdulillah diingatkan..sholat2an sekedar ritual belaka untuk raga..atau sholat beneran yang penghayatannya sudah di jiwa..tanpa merasakan aku adalah jiwa.. apakah sdh diri ini tercapai tujuan sholat yaitu mencegah dari perbuatan keji dan munkar. Bisakah sholat tercapai tujuan tanpa tafakur? Jangan2 aku yang termasuk sabda rasulullah dilempar sholatku ke mukaku. Semoga jadi introspeksi ke dalam diriku. Menjalankan sholat adalah salah satu aturan mainNya aku kepada Allah. Bisakah aku senantiasa selaras dengan aturan mainNya...sholat yang sesuai dengan kehendakNya. Betapa pentingnya bertafakur terus menerus sehingga penghayatan sholat tidak hanya disaat sholat saja tapi sebelum dan sesudahnya..sehingga tujuan sholat agar mencegah dari perbuatan keji dan munkar tercapai. Tafakur adalah kebutuhan..sungguhlah kebutuhan..Allahuakbar... Mhn klarifikasi jika ada yang salah. Haturnuhun bapak. Salam DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. intinya shalat itu adalah pekerjaan kalbu
      kalo shalat dikerjakan oleh akal bagaimanapun ya tak mungkin mencapai sasaran
      sarimin ngga punya kalbu makanya dilatih sampai kapanpun sarimin ngga akan mungkin meraih tujuan shalat

      Hapus
  4. Duuh ga mau disamain dgn sarimin...
    Aku manusia, diberi kelebihan yg luar biasa oleh Allah, aku punya Kalbu...

    Seperti syafaat Rasulullah : Didalam diri manusia ada segumpal "Daging" . Bila "Daging" itu Baik maka baik perilakunya. "Daging" itu adalah Kalbu. sekarang tinggal aku nya ... Mau ngga membuat Kalbu ku baik...

    Dengan bertafakur baru sadar, supaya aku tidak melakukan perbuatan keji dan munkar ... ya aku harus menggarap Kalbu ku... Mengisi Kalbu dgn keyakinan-keyakinan ilahiyyah...

    Ilmu yg aku dpt dari Tafakuran harus aku masak dgn never stop tafakur...
    Aku sdh mantap dgn TUJUAN aku...

    Sllu pegang TUJUAN. Harus sllu kedalam diri... Harus mengolah ilmu menjadi keyakinan yg harus dipatri dlm Kalbu... harus fokus, konsisten dan sungguh2. Aku ingin punya akar yg kuat...
    Dengan akar yg kuat akan otomatis menumbuhkan daun yg lebat dan buah yg manis.
    Sekarang berproses terus menguatkan akar (menguatkan keyakinan-keyakinan ilahiyyah) dlm Kalbu supaya punya kemampuan.

    Ketika keyakinan-keyakinan ilahiyyah sdh nancep .. ia akan bisa menepis hasutan ...
    Ketika keyakinan-keyakinan ilahiyyah sdh menjadi akar yg kuat otomatis ga bisa berbuat keji dan munkar, dan yg keluar akhlak Mulia.
    Ketika keyakinan-keyakinan ilahiyyah sdh membenam otomatis bisa mengikuti Aturan Main NYA dan yaqin sholat ku bukan lagi sholat-sholatan, bukan lagi puasa2an.. Tapi itu sdh Jadi kebutuhan.
    Itulah yg membedakan aku dgn sarimin.

    Membenam banget materi Tafakur kemarin:
    "Keyakinan ilahiyyah sprt keping uang yg mempunyai dua sisi. Menepis Hasutan dan Membentuk Akhlak Mulia.
    (Harus dimasak nieh)

    Salam DBAS utk para
    Pemburu Kebahagiaan
    Never Stop Tafakur

    BalasHapus
    Balasan
    1. celakalah orang yg shalat, yaitu yg lalai dalam shalatnya
      ya iyalah kalo lalai bgmn mungkin berhasil?
      ketika shalat yg seharusnya dilakukan oleh kalbu diambil alih oleh si akal dan si empunya kalbu tidak segera mengambil alihnya lagi, itulah kelalaian terbesar ...

      Hapus
    2. Berasa banget Pak... Ketika akal mulai mengambil alih.. apalagi sering ada "lintasan2".. Alhamdulillah aku cepat sadar... Dan Kalbu ini segera bisa mengambil alih. Dan bedaa banget rasanya ketika Kalbu ini yg sholat.. berasa terhubung dgn Rabb ku... jasad ikut rileks... Subhanallah...

      Hapus
  5. Alhamdulillah.... saya bisa bergabung...trima kasih untuk istri saya yang memperkenalkan saya pada cara belajar agama yang sangat cerdas dan langsung masuk ke kalbu. Memakai sarimin sebagai perumpaan....hehehehehe...membuat saya berpikir kembali apakah solat saya sudah sempurna....Aku adalah jiwa...yang harusnya melakukan segala kewajiban kepada Rabb dengan sempurna.

    Salam kenal untuk Pak Permadi

    BalasHapus