Mutiara Tauhid Renungan #123
HARUS DIBUKA


Mang Karso bertanya, “Dimana nikmatnya agama itu, bukankah hanya menambah beban kegiatan hidup saja?”

Memang, tanpa tafakur ajaran agama akan sulit dinikmati.
Koq…?
Saatnya menyadari…, nikmatnya ajaran agama berada pada kesadarannya, ibarat durian nikmatnya terletak bukan pada kulitnya tapi pada isinya.

Tafakur itu membuka “kulit” agama.

KETIKA SEMUA TERASA WAJAR, APALAGI BILA MENGUNTUNGKAN, HIDUP AKAN SELALU NIKMAT








Gambar:www.shutterstock.com




15 komentar:

  1. Agama menjadi beban, ketika tujuan hidupku tidak sama dengan tujuan Sang Pencipta yang menciptakanku... ketika aku malah asik dengan ego inginku, semauku, seenak enaknya aku - tentu saja jadi mengganggu...

    Namun ketika aku telah sadar tentang tujuanku yang sebenarnya dalam hidup ini... justru aku akan mengejar ajaran ajaran Sang Pencipta... justru aku akan merasakan bahwa hal-hal lainlah yang justru menjadi pengganggu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bangeet, segala yg ngga sesuai dg tujuanku adalah pengganggu
      sangat berbahaya kalo kita ngga tahu tujuan, atau merasa tahu tujuan tapi sebenarnya keliru ...

      Hapus
  2. Bener Pak, sebelum Tafakur Agama itu memang Jadi beban.. agama menjadi pengganggu, nakut-nakutin. Ibadah hanya menjalankan Rukun Islam aja.. itu juga belom maksimal. Jujur hidup jd penuh kegelapan. Astaghfirullahal'adzim...

    Tapi setelah Tafakur Dan memilih TUJUAN ku, semua berubah 180°.. Agama jad kebutuhan. Ajaran-ajaranNYA membuat jiwa ku jadi terang.
    Ajaran-ajaranNYA membuat jiwa ini yakin akan kehidupan Akhirat.
    Ajaran-ajaranNYA menyadarkan aku, betapa Allah lebih menginginkan aku ke surgaNYA ketimbang diri ku sendiri.
    Ajaran-ajaranNYA menebalkan keyakinan ku, betapa Allah sangat menyayangi hambaNYA.
    Ajaran-ajaranNYA membuat persoalan hidup yg aku alami jadi terang, selalu ada jalan keluar yg terbaik. Hidup terasa nikmat karena setiap masalah yg datang menjadi terasa wajar, menguntugkan dan itulah yg aku butuhkan. Seperti yg Bpk bilang, "sejatinya ujian Allah itu tidak ada, yg ada adalah polesan-Nya utk membuat jiwaku berkilat! "(Membenam banget dlm jiwa ku)
    Sekarang pegang TUJUAN, sllu kedalam diri, fokus, konsisten dan sungguh2 mengisi jiwa ini dgn keyakinan-keyakinan ilahiyyah, berproses menggeser ego, Dan menjadikan Al-Qur'an sbg Pedoman hidupku. Karena Al-Qur'an adalah bentangan Jalan yg dihamparkan Allah utk meraih TUJUAN aku DBAS.
    Menulis ini Jiwa ku bergetar, terasa banget kl Allah itu tidak pernah mampu memberhentikan kasih sayangNYA . MasyaAllah.. 😭😭😭

    Terima kasih Pak utk semua pencerahannya... ketika aku sdh berjalan mengikuti Road Map, Hidupku terasa tenang dan damai.

    Salam DBAS utk semua para
    Pemburu Kebahagiaan
    Never Stop Tafakur

    BalasHapus
    Balasan
    1. TUJUAN akan menyetir secara otomatis langkah dan pikiran kita.
      Rasa "kewajiban atau kebutuhan" dikeluarkan oleh TUJUAN.
      Bila sesuai dg TUJUAN menjadi kebutuhan, tapi bila ngga sesuai dg TUJUAN ia akan terasa sebagai beban (kewajiban)

      Hapus
  3. Iya ya...., tanpa tafakur bagaimana mungkin bisa dapet kesadaran.
    Tanpa kesadaran bagaimana bisa hidup selalu indah....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya setuju, rasa "indah atau galau" adalah semata2 produk dari kesadaran

      Hapus
  4. Sekarang saya jadi ngerti kenapa kakek saya dulu pernah bilang, belajar agama tanpa menangkap maknanya bagai monyet "ngagugulung kalapa"

    BalasHapus
    Balasan
    1. monyet tertarik sama kelapanya, lucu sih bulet, makanya ngga pernah dia buka
      manusia tertarik sama isi kelapanya, makanya kalo ketemu kelapa pasti dibelahnya ..

      Hapus
  5. THEORY IS’NT EVERYTHING

    TAFAKUR IS EVERYTHING
    Agama yang sebelumnya hanya status di ktp dengan tafakur aku dapat menikmati setiap ajarannya

    TAFAKUR IS EVERYTHING
    Kebingungan , kecemasan , kekhawatiran , kesedihan yang selalu menghiasi kehidupanku dengan tafakur .........bablas semuanya.

    TAFAKUR IS EVERYTHING
    Tidak ada lagi kegelapan dalam hidup ini dengan tafakur semua tampak jelas terang benderang sehingga menjalani hidup menjadi ringan , mana yang harus aku pikirkan dan mana yang EGP

    TAFAKUR IS EVERYTHING
    Selalu error dalam memaknai AQ dengan tafakur tinggal kenangan, Aku bisa melihat mana yang tersirat dan mana yang tersurat.

    TAFAKUR IS EVERYTHING
    Musibah ,ujian, ditipu ,digunjingkan ,dizalimi yang semula terasa sebagai penyiksaan ,dengan tafakur semua terasa wajar bahkan menguntungkan

    TAFAKUR IS EVERYTHING
    Hidup yang bagaikan neraka dengan tafakur hidup sudah berasa di surga sebelum kelak masuk surga.

    TAFAKUR IS EVERYTHING
    .................................( hayu dilebetan ) ...........................hidup DBAS

    BalasHapus
    Balasan
    1. surga bagi orang awam dianggap dongeng, dg tafakur surga itu kelihatan ..
      pokoke ... TAFAKUR IS EVERYTHING lah!

      Hapus
  6. Iya benar y pak. Dulu sy belajar y belajar aja. Pokoknya belajar agama itu penting, tanpa jelas juga apa y pentingnya...haha. Ngerasa jadi beban juga ngga, tp keliatan nikmatnya jg ngga...

    Ternyata memang nikmatnya dr kesadarannya.... Walaupun dulu tidak jelas, apa maksudnya, tp terkadang kl kebetulan ada kesadaran, kok terasa nikmat... Begitu sekarang jelas, itulah pentingnya agama, dan ternyata ada rumusnya, bukan kebetulan.... Akhirnya semua hal terasa tidak penting....

    Betapa indahnya kl semua hal terlihat wajar dan menguntungkan.... Dan semakin terasa indah lagi, kl someday, itu semua akan aku lihat otomatis tanpa harus bersusah payah melihatnya... #ayo kejaaaaaar

    BalasHapus
    Balasan
    1. spy ngejarnya mantep, menurut Ina info apa yg yg paling penting yg didapet dari ilmu agama?
      bales ya ...

      Hapus
  7. Menurut aku info yg paling penting adl bagaimana agar yg paling berharga bagiku tidak hilang. Yaitu DBAS. Dbas itu rawan sekali melayang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. rasanya lebih tepat info yg paling berharga yg didapat dari agama Islam adalah TUJUAN yg harus aku raih. Knp dmk? Krn TUJUAN itulah yg akan menyetir langkah dan pikiran kita. Bayangkan kalo tujuannya salah, semuanya jadi kacau. Dg mengetahui TUJUAN, kita jadi bisa merasakan upaya yg kita lakukan terarah atau ngga karuan.
      Coba sinergi dg Muli Thaib ya ..
      salam DBAS

      Hapus
  8. Assalamualaikum Mbak Nisda..
    Salam kenal ya .... Aku Muli Thaib.

    Iya bener banget Mbak Nisda ...
    TUJUAN Adalah sangat penting.. karena semua kegiatan selalu dimulai dari Tujuan. Salah memilih TUJUAN diawal akan jadi bencana diakhir.
    Aku sdh memilih TUJUAN, sekarang aku sdh tau arahnya.. walaupun Jalan yg aku tuju penuh onak dan duri, aku tetep fokus, konsisten dan sungguh2 menjalaninya. Dan ketika aku berjalan sendiripun aku ga takut nyasar.
    Tafakur telah menyadarkan aku, Jalan mana yg Harus aku ambil utk keTujuan. Dan apa yg akan aku raih.

    Kita ber SA 3 ya Mbak... Dgn SA 3 banyak sekali kesadaran2 yg kita dapat. Belajar dari pengalaman Sahabat2 Jiwa juga bisa menambah keyakinan.
    Kalau berkenan bisa add WA aku
    0812 9700 8728

    Salam DBAS Sahabat Jiwa ku
    Never Stop Tafakur

    BalasHapus